Bahagia Itu Sederhana

#2 Bimbingan Skripsi

22 komentar

Gambar dari sini klik

Tulisan ini adalah tulisan berlanjut dari tulisan saya sebelumnya yang juga membahas tentang pengalaman saya saat bimbingan skripsi, jika temen - temen belum membaca bagian pertama maka ada baiknya baca dulu tulisan saya yang berjudul #1 Bimbingan Skripsi.

Kembali pada cerita bimbingan skripsi kedua saya, bimbingan kali ini lebih longgar dari pada saat bimbingan pertama. Cuman ada tiga orang yang akan bimbingan hari itu saya, Aida, dan Zainal. Saya sendiri ada pada urutan kedua dalam daftar antrian ini, untuk bisa bimbingan dengan Pak Bambang. sebelum benar - benar bimbingan kami bertiga berjanji untuk tidak meninggalkan salah satu dari kami sebelum semua selesai bimbingan, dengan begini siapa yang pertama dan terakhir bimbingan tetap akan pulang bareng - bareng.

Kendala pada bimbingan kali ini adalah dengan tidur siangnya Pak Bambang, hal ini berawal dari saya datang ke kampus ketika itu saya melihat Pak Bambang belum tidur maka agar bisa bimbingan dengan teman saya Zainal makan saya menunggu di perpustakaan kampus, sekalian juga membantu dua orang temen yang butuh bantuan program untuk tugas akhir. Setelah akhirnya semua janji saya dan juga Zainal datang, saya pun bergegas menuju ruang Pak Bambang tapi tiba - tiba Aida mencegat saya dan mengakatan bahwa "Pak Bambang sedang tidur siang...". Kami berduan pun berhenti dan menunggu, disini kami bertiga menunggu cukup lama, malahan Aida sudah bolak - balik untuk melihat apakah Pak Bambang sudah bangun atau belum. Ingin rasanya membangunkan tapi apa daya saya tidak sanggup, Ketua Prodi saya sendiri tidak berani dan malah menyuruh kami menunggu beliau bangun.

Setelah menunggu lama di potong oleh sholat duhur dan makan siang beliau akhirnya bangun juga sekitar jam 14.00 WIB dari kami yang menunggu mulai dari jam 11.00 WIB. Saat kami tiba ternyata sudah ada anak kelas malam yang bimbingan dengan Beliau mendahului kami. Dari sana kami bertiga kembali harus menunggu anak kelas malam itu selsai dan juga Pak Bambang menyelesaikan makan. Sebenarnya saya sudah pengen pulan saja tapi nanggu juga kalo saya harus pulang tanpa bimbingan yang pada hari itu saya ke kampus cuman untuk bimbingan.

Hari itu akhirnya saya bimbingan juga, setelah Aida selesai maka saya masuk dan membuka leptop yang isinya bab pertama dari skripsi saya ini sengaja saya lakukan agar Pak Bambang membaca bab pertama skripsi saya. Seperti saya ceritakan pada tulisan #1 Bimbingan Skripsi, pada bimbingan pertama Pak Bambang tidak membaca tulisan saya dan hanya membaca judulnya. Jadi agar apa yang saya pikirkan sama dengan Pak Bambang maka saya sengaja meminta beliau untuk membaca semua bab pertama saya, cukup lama beliau membaca bab pertama saya dan sempat bolak balik akhirnya ada perbaikan.

Saya senang bisa bimbingan dengan Pak Bambang, alasan utamanya adalah beliau tidak mengharuskan kita mengeprint lembar tiap lembar atau bab tiap bab saat bimbingan, tinggal mengubah tulisan di word ke pdf dan membawa leptop maka bisa bimbingan. Berbeda dengan beberapa dosen yang masih menggunakan kertas untuk bimbingan padahalkan untuk dicoret - coret. Intinya saya bisa hemat kertas, tinta, dan uang tentunya untuk ngeprint.

REVISI
- Manfaat tambahkan dengan memiliki kriteria penilaian dan hasilnya guru bisa membuat kelompok unggulan.
- Sub Bab tambahkan penetepan kriteria nilai untuk siswa pandai, sedang, dan kurang.

PROGRESS
Lanjut BAB II

22 komentar :

  1. saya nyimak dulu.. sambil menyapa pemirsa #bingung .

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan bingung2 ah, hehehehehehhehe

      Hapus
  2. waahh.. masa2 bimbingan adalah masa paling mengharukan buat saya.
    crita boleh kan ya?
    Jadi pembimbingku itu adalah dosen yang termasuk sepuh di kampus dan sangat dihormati plus sangat sibuk, jadi harus bener2 bikin jadwal. jadi waktu itu uda ada jadwal bimbingan, eh dosennya telat hadir sekitar 1 jam lebih abis itu bimbingan cuma 30 menit dan 2 jam selanjutnya dikasih nasehat dan pelajaran hidup yang sungguh luar biasa.

    Nah, aku bilang mengahrukan karena gak semua dosen mau bersikap demikian, ngasih nasehat dan bimbingan luar dalam.

    semangat ya, Meg. semoga sukses skripsinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh kok mba, malah seneng bisa saling berbagi tetang bimbingan skripsi,

      kok ceritanya hampir saya ya? kebetulan pembimbingan saya juga orang yang paling sesepuh di kampus anggota yayasan pula tapi memang belum sempet dikasih tentang pelajaran hidup sich, hehhehe

      makasih mba, amiiin doanya maksih

      Hapus
    2. Nah, kadang pembimbing yang seperti itu yang kita butuhkan untuk membuat semangat kita terjaga konstan. kadang juga sebagai pelarian emosi saat mengerjakan skripsi karena bisa curhat apa aja. :)))

      Hapus
    3. klo semangat masih naik turun nieh, hehehehehehhehe

      Hapus
  3. aku mah udah mengalami masa-masa menyesakkan ini mas, haha
    alhamdulillah semunyalancar meskipun ada satu dua masalah dalam proses bimbingan :D
    emang skripsi punya taste tersendir ibagi mahasiswa tingkat akhir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mohon doa dan berbagi pengalamannya dunk saya saya

      Hapus
  4. Errr...
    semangat semangaaat Megiii
    *yel yel pom pom

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih semanganya mba veraaaaa

      makasih sekali lagi

      Hapus
  5. Ganbatte!!
    kamu pasti bisa... dengan kesungguhan dan semnagat yang mendidih akan membuat kamu bisa lebih cepat menyelesaikan skripsi. mendapatkan pembimbing yang baik itu memang bisa lebih memudahkan dalam penyelesaian skripsi, apalagi kalo tanpa perlu diprint, toh lebih hemat.. hehe

    salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih semangatnya semoag saja semuanya di mudahkan mbae, minta doanya

      salam kenal

      Hapus
  6. wah, mantap nih pak Bambang nya, memakai teknologi yang update. perlu ditiru dosen2 lain tuh, untuk efesiensi biaya nya kalo bisa diusulkan aja mas, agar bimbingannya dikirim via email. biar ndak perlu nunggu gitu untuk bimbingannya,....heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh klo yang kedua saya juga kurang tau mas, hehehehhehe

      emang mangstab tuch pak bambang, luar biasa

      Hapus
  7. kalo sudah pernah dibimbing untuk membuat skripsi..jangan lupa untuk membimbing yang lainnya untuk membuat skripsi ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo mereka memang butuh bantuan saya pasti saya bantu kok pak, heheheh

      Hapus
  8. mantab lah sob walaupun ane bukan anak kuliahan, hehe :)

    BalasHapus
  9. coba dosennya punya tablet, jadi makin keren bikin coretan koreksi di pdf reader yg ada di laptop he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah klo sampe kesana belum mas, heheheheheheh

      Hapus