Bahagia Itu Sederhana

Bebeletokan

28 komentar
 

Hari ini, sepulang sekolah adik saya membeli mainan yang sering saya mainkan juga waktu kecil. Bebeletokan nama mainan ini dalam bahasa sunda, mainan ini terbuat dari bambu dimana struktur utama dari mainan ini terdiri dari dua bambu utama. Bambu pertama adalah bambu tempat menyimpan peluru, peluru yang digunakan untuk memainkan bebeletokan biasanya memakai daun, buah dari tanaman anak nakal, dan yang sampai sekarang masih banyak dipakai untuk memaikan bebeletokan adalah kertas.



Membuat peluru untuk bebeletokan itu susah – susah gampang jika memakai buah dari tanaman anak nakal maka kita hanya tinggal mencari ukuran buah yang pas dan sesuai dengan lubang pada bambu pertama tapi jika yang dipakai sebagai peluru daun atau kertas maka kita harus bisa meracik daun atau kertas itu dengan air secara seimbang. Hal ini karena campuran banyak dan sedikit air dapat mempengaruhi suara atau bunyi yang dihasilkan oleh bebeletokan saat kita tembakan, jika kita mencampur dengan pas maka suara bebeletokan akan keras dan kuat selain itu jangkauan tembakan juga bisa jauh.
Selanjutnya bambu yang kedua dari struktur mainan ini berfungsi sebagai gagang senjata dan untuk medorong peluru yang ada pada bagian awal bambu pertama ke bagian akhir hingga menghasilkan bunyi “ tok “. Proses yang harus dilakukan agar bunyi dari suara bebeletokan ini keras adalah peluru harus benar menutup semua lubang dari bagian awal bambu pertama hal ini agar tidak ada udara yang masuk saat proses penembakan, selanjutnya lakukan dorongan dengan keras dengan percaya diri jangan ragu – ragu, karena jika ragu – ragu suara yang dihasilkan akan kecil biasanya.






Kembali memegang bebeletokan, berarti kembali mengingatkan saya masa – masa sekolah dasar. Saat musim main bebeletokan maka saya dan temen – temen waktu kecil akan membuat sendiri bebeletokan. Kami sengaja tidak membeli dari penjual bebeletokan di SD selain harga yang bisa dibilang mahal waktu itu, bebeletokan buatan penjual di SD itu biasanya menggunakan bambu yang masih muda jadi ketika kami melakukan tembakannya terlalu kuat terkadang bambu pertama tempat peluru akan patah. Oleh karena itu dulu saya dan teman – teman lebih memilih untuk membuat sendiri mainan bebeletokan ini, karena dengan membuat sendiri kita biasa memilih bambu yang tua agar lebih kuat. Bambu yang digunakan untuk membuat bebeletokan sendiri biasanya adalah “awi tali “ disini kami menyebutnya seperti itu. Karena bambu yang digunakan bambu kecil maka kita juga harus bisa mencari ukuran diameter yang pas untuk bebeletokan yang akan kita gunakan, biasanya ukuran diameter bambu yang pas untuk sebuah bebeletokan yang proposional adalah 3 cm – 6 cm. Selesai membuat bebeletokan maka biasanya kami akan mencari peluru dulu bisa daun, kertas, dan buah tanaman anak nakal setelah semua teman mendapatkan peluru maka biasa kami membagi menjadi dua tim. Tim satu biasa berperan sebagi polisi sedangkan tim kedua sebagai penjahat, kami akan saling menambaki dengan bebeletokan ini, siapa yang terkena peluru maka harus keluar dari zona yang sudah ditentukan karena dengan itu dia berarti sudah gugur. Kami melakukan peperangan seperti ini biasanya dikebun dengan pohon dan batu – batu besar sebagai pelindung. Dulu saya ingat ketika muka saya sempat merah karena terkena tembakan dari teman yang menggunakan buah tanaman anak nakal, memang dari ketiga peluru yaitu daun, kertas, dan buah tanaman anak nakal. Dari pengalaman saya buah tanaman anak nakal yang paling sakit jika terkena tubuh tapi waktu dulu mah walapun sakit tetap semangat, apalagi ditambah nunggu magrib waktu buka puasa dan yang paling seru itu bisa mengenai teman yang jadi lawan kita rasanya itu kaya gimana gitu, klo sekarang mungkin seperti main paintball.


28 komentar :

  1. ini mainanku waktu kecil sob, nostalgia, jarang bnget anak skrang yg mainin

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari sama - sama nostalgia mas, hehehehehehehhehe

      Hapus
  2. Aku malah baru tahu sob mainan ini, kreatif ya, Salut kl msh ada yg memainkannya, anak skrg khan peganagannya PS atau HP ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba saya kirain juga mainan ini sudah punah tapi ternyata masih ada, heheheheh

      enak sekarang ya mainannya itu mba

      Hapus
  3. pernah banget aku mainan beginian. ada yg dari tangkai pepaya juga.. ahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo yang dari tangkai pepaya saya belum pernah coba tuch mba

      Hapus
  4. trus dibawa ke masjid pas tadarusan buat ngusilin yang lagi ngaji.. aduh, masa kecilku nakal banget yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoooo ketauan mba ayu suka usilin orang

      Hapus
    2. hahah.. jangan salah. aku tu paling bandel..
      eh komenku kok kepotong gitu yakk.. ngelindur iki pas komen :p

      Hapus
    3. waduh ga nyangka, mba ayu yang manis paling ternyata dulunya bandel, hahahhahahha

      komentnya abis sahur tuch jadi masih ngantuk

      Hapus
    4. aku komen lagi aahh.. postingan barumu manaaaaaa?? :PPP

      Hapus
    5. waiting mba, lagi nyari inspirasi, heheheh

      Hapus
    6. inspirasinya ngumpet kali takut ketemu kamu :P

      Hapus
    7. hahahahahaha ko bisa gitu???
      makanya biar ketemu saya sering baca blognya mba ayu biar dia ga ngumpet lagi

      Hapus
  5. kalo didaerah ane disebutnya peletokan, ane dulu juga sering main ginian tapi karna gak ada yang jual akhirnya ane bikin sendiri. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. apapun namanya yang penting mainannya sama mas, hehehehhe

      Hapus
  6. hihihi, aku gak pernah mainan beginian.

    BalasHapus
  7. Halloooo, aku baru muncul ni hhee sebelumnya mau ngucapin selamat puasa dulu ni sama yang punya blog, kak megi hehe :)
    oh ini ditempatmu namanya bebeletokan yah? aku pernah mainan ini pas SD, temanku sendiri yang buat, aku lupa namanya tapi --"
    selain kertas, kita bisanya pake buah bongsai yang kuning2 itu. aaiih jaman sekarang sulit sekali menemukan adik2 kecil mainan beginian ya kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kemana aja nieh???

      selamat puasa juga, hehehehehehhe

      ayo di kamu namanya apa???? pernah main masa lupa?

      untuk saya bisa menemukan di adik saya sendiri, hehehehehehh

      Hapus
  8. aduh, itu maenan saya waktu sd. jadi inget pernah maen kayak gitu di sawah. haha

    berasa tua euyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama dunk mas, hehehhehe

      tua atau muda itu urusan waktu aja

      Hapus
  9. Peluru yang pas memang dari buah2an itu...
    Selain kesannya lebih alami, senasasinya juga lebih tinggi.
    Kalau dari kertas yang dikasih air itu adalah sebuah keterpaksaan karena si buah makin susah didapat

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu dia pak sekarang susah cari buah dari tanaman itu

      Hapus
  10. dulu pernah mainan seperti itu, kalau gak salah namanya tulup.. :)

    BalasHapus