Bahagia Itu Sederhana

Lebaran Di Rumah Sakit

14 komentar

 
Lebaran tahun ini berbeda dengan lebaran – lebaran saya sebelumnya, jika pada lebaran – lebaran sebelumnya saya mudik ke kampung ibu saya maka tahun ini sedikit berbeda. Berbeda karena lebaran tahun ini saya melewatkan lebaran di Rumah Sakit untuk menunggui ayah saya yang sakit.

Semua berawal dari satu hari sebelum lebaran waktu itu jam 12.00 WIB saya sedang mandi tiba – tiba saja ayah saya pulang dengan muka pucat dan suara yang terbata – bata sambil memegang perut. Saya yang saat itu sedang mandi buru – buru dipanggil oleh ibu saya, dengan mempercepat mandi sayapun keluar dan melihat keadaan ayah saya yang tidak berdaya seperti orang kejang - kejang.

Melihat kejadian seperti itu saya bingung seratus persen, ayah saya memang suka kejang kalo kecapen dan sakit tetapi kejadian dimana beliau suka kejang saat sakit itu sudah lama sekali berlalu, sejak terakhir kejang waktu itu saya masih SD sampai sekarang saya mau lulus kuliah beliau tidak pernah kejang – kejang lagi kalo sakit. Jadi ketika akhirnya menemukan kejadian ayah saya seperti orang kejang – kejang sayapun kaget, tanpa pikir panjang saya langsung memberikan air putih hangat, lalu memijit kaki dan tangannya pas saya pegang ternyata kaki dan tangannya itu dingin sekali, keringatnya juga dingin dari situ perasaan saya mulai tidak enak.

Karena tidak berhasil dengan pertolongan pertama dari saya dan ibu saya maka sayapun memanggil tetangga dan teman – teman kerja ayah saya untuk membantu tapi hasilnya sama keadaan ayah saya malah memburuk, maka akhirnya sayapun meminta bantuan kepada A Ade untuk membawa ayah saya ke rumah sakit dan rumah sakit yang dipilih adalah RSIA Linggarjati. Hal ini karena RSIA Linggarjati adalah rumah sakit yang paling dekat jaraknya dengan letak rumah saya walaupun namanya RSIA tapi disini selain penyakit untuk Ibu dan Anak juga dapat di tangani.

Setelah sampai di RSIA Ayah saya langsung di bawa ke UGD (Unit Gawat Darurat) untuk mendapatkan pertolongan, setelah lama di UGD akhirnya dokter menyarankan untuk di rawat inap karena masih belum di ketahui penyakit yang menimpa ayah saya karena dokter yang bersangkutan belum ada.








Akhirnya dengan adanya saran dari dokter seperti itu, maka saya dan keluarga pun menuruti saja agar keadaan ayah saya lebih baik dan sebagai gantinya lebaran tahun ini saya melewatkan di rumah sakit jika semua orang sedang bahagia malam lebaran makan saya sedang sedih dan gelisah menunggu supaya ayah saya bisa lebih baik esok pagi.
Selamat Idul Fitri Mohon Maaf Lahir & Bathin

14 komentar :

  1. Semoga ayahnya cepat sehat kembali ya

    yang penting merayakan lebarannya nggak sendirian ya, masih bisa berkumpul dengan keluarga meskipun di rumah sakit, bener nggak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih doanya mba

      bener banget mba, selalu bersyukur saja dengan keadaan.

      Hapus
    2. sama sama

      bener sekali :)

      Hapus
  2. inalilahi ,s abar ya semoga lekas sembuh

    BalasHapus
  3. Megi, semoga beliau cepat sehat yaa..
    dijaga ya Ayahnya, jangan ditinggal kluyuran aja :p

    Gapapdeh sekali kali lebaran gak mudik, biar gak tambah macet:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin makasihhh mba ayuuuu

      hahahhaah macet kan bukan karena saya juga mba

      Hapus
  4. smoga lekas mndapat kesembuhan sob, aamiin

    BalasHapus
  5. semoga ayahnya lekas sembuh ya...
    sakit itu katanya penggugur dosa bagi hamba-Nya yang bisa menerimanya dengan ikhlas.. ^_^

    BalasHapus
  6. semoga ALLAH melimpahkan kesembuhan untuk ayahanda tercinta ya...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 terimakasih ya, bagaimana kabarnya sekarang pak...semoga sudah lebih sehat untuk beraktifitas ya....salam :-)

      Hapus